Alat Kontrasepsi Terbaik Buat Emak-Emak Usia 40 Tahunan

Mengenal alat kontrasepsi, bahkan bisa dibilang pegang langsung alat kontrasepsi itu setelah menikah, tepatnya setelah punya anak. Ketika proses menyusui selesai di anak pertama, ternyata saya belum kunjung menstruasi beberapa bulan kemudian. Sempat berpikir, jangan-jangan hamil lagi? Cek pakai test pack beberapa kali, dan menstruasi belum datang juga, akhirnya membawa saya cek ke dokter. Hasilnya sama, saya tidak hamil dan diminta sabar saja, nanti mens juga pasti datang :D

Selama kurang lebih 2 tahunan berikutnya, kondom adalah alat kontrasepsi yang saya dan suami pilih. Karena kami masih planning untuk punya anak kedua 2-3 tahun setelah Ical lahir. Tapi ternyata, setelah lepas tanpa kondom sama sekali pun, saya belum kunjung hamil anak kedua.

Baru ketika Ical mendekati usia 5 tahun, saya hamil lagi. Alhamdulillah, kehamilan kedua juga berjalan lancar, berikut dengan proses menyusuinya yang lebih lancar dibanding saat anak pertama. Menyusui adalah alat KB alami, disinilah saya cukup tenang, jadi tidak menggunakan alat kontrasepsi apapun.

Sampai kemudian lepas masa menyusui, barulah terpikir, alat kontrasepsi apa yang akan saya gunakan. Ngobrol dengan suami, dan suami menyerahkan sepenuhnya ke saya.

Kenapa Memilih Memakai Kondom?

Ya, akhirnya keputusan balik pakai kondom lagi. Jujur, milih yang praktis. Saya gak ngebayangin kalau harus serba hormonal seperti pil atau suntik. Secara saya ini pelupa dan suka teledor, bisa-bisa kelupaan meski sudah pasang alarm! Apalagi sistem kalender, duh meski udah dijelasin berkali-kali saat ketemu dokter kandungan di acara talkshow yang saya pandu jaman siaran dulu, tetep aja gak begitu paham dengan sistem kalender ini.

Saya pun, termasuk produk kebobolan, saat Ibu saya lupa minum pil KB, maka lahirlah saya di usia Ibu jelang 37 tahun. Ini juga alasan, kenapa saya memilih pakai kondom saja.

Ternyata, menurut berita di CNN Indonesia, berdasarkan survei terhadap 13.506 responden, sebagian besar responden yaitu sekitar 63,2% memilih kondom sebagai alat kontrasepsi andalan. Mmm, jangan tanya ke saya tapi, perihal respondennya ini pasangan halal atau belum :D

Kelebihan & Kekurangan Pemakaian Kondom

Kelebihannya adalah praktis, bisa didapatkan dimana-mana, mau di minimarket dekat rumah juga ada, mau di toko online pun sekarang ada. Bahkan ketika liburan ke luar kota, dan lupa bawa, tinggal cari apotek atau minimarket terdekat, kondom pun tersedia. Intinya mudah sekali kita dapatkan.

Perihal, siapa dong kalau gitu yang beli? Saya atau suami? Sementara ini suami yang beli, kalau saya beliin aja lewat olshop. Masih gak kuat dengan ekspresi penjaga minimarket saat bayar kondom. Padahal ngapain malu juga ya, saya juga menikah, beli kondom untuk hubungan suami istri secara halal. Ah sudahlah, selama pak suami masih mau wara-wiri ke minimarket, biar dia saja, wkwkwkwk.

Kekurangan pemakaian kondom, dari apa yang saya baca, katanya sih bisa robek, nah kalau begini dikhawatirkan tetap menyebabkan kehamilan. So far, dari merk kondom yang saya eh maksudnya suami pakai, tidak sampai terjadi hal demikian.

Emang tetap enak rasanya dengan pakai kondom? Nah ini nih, pertanyaan yang sering saya jumpai di forum-forum online. Selama ini, saya sih oke-oke aja ya, gak ada masalah, gak ada bedanya saat pakai atau enggak. Malah menurut saya, tambah greget aja, karena pas udah *panas-panas*nya, ada jeda bentar nunggu pemakaian kondom. Eittsss, bagi yang belum menikah, jangan kebablasan ya bayanginnya :P

Eh tapi ada sih, merk tertentu yang saya kurang suka. Terlalu keset menurut saya, jadi malah bikin agak sakit tapi gak nyaman. Hubungan suami istri itu kan enaknya, sakit-sakit tapi tetap enak kan? Nah ini ada satu merk yang buat saya bikin kurang nyaman. Apa merknya? DM saya aja di FB atau IG, nanti saya bisikin mana merk yang bikin enak dan enggak :D

IUD, Alat Kontrasepsi Terbaik Buat Perempuan Usia 40 Tahunan?

Bulan februari tahun 2020 ini, usia saya masuk 39 tahun, artinya gerbang menuju 40 tahun sudah di depan mata. Selama ini pula, saya dan suami masih menggunakan kondom sebagai alat kontrasepsi. Sudah terlampau nyaman kali ya. 

Dari berbagai literatur dan saran yang saya terima, di usia saya ini, sebaiknya mulai pindah ke IUD sebagai alat kontrasepsi. Tapi kenapa ya, kok rasanya belum berani gitu, berasa ngilu-ngilu bayangin ketika IUD dimasukkan. Belum lagi, tambahan cerita dari kakak ipar, yang pasang IUD beberapa kali, selalu ada masalah, entah itu pendarahan berkali-kali, sampai IUDnya malah lepas terus. 

Saat ini, saya dan suami, juga berpikiran sama, bahwa 2 anak sementara ini cukup. Dan kehamilan jelang ataupun setelah 40 tahun, dipercaya kurang begitu baik bagi Ibu maupun janin. Meski, saya juga menjumpai beberapa teman yang melahirkan diatas 40 tahun, anak-anaknya sehat, begitu pula dengan Ibunya.

Galau, Siap pakai IUD gak ya?
Duh, terus gimana dong Makkkk ini, baiknya saya pasang IUD gak ya? Masih ngebayangin ngeri proses pemasangan dan efek setelahnya nih. Plisss help help.

You Might Also Like

19 comments

  1. Wiwin | pratiwanggini.netJanuary 17, 2020 at 12:24 PM

    Aku dulu sempat KB suntik tapi hanya betah 3 bulan. Abis itu KB pake pil. Lama banget (15 tahun). Sampai akhirnya kebobolan punya anak kedua di usia 42 tahun. Akhirnya dokter menyarankan sebaiknya tubektomi. Ya udah, saya manut aja. Karena kalo pake yg hormonal udah enggak cocok utk usia saya. Kalo pake IUD saya ga mau dipasang-pasang alat gitu. Kalo pake kondom, saya ogaahhh.. gak praktis. Pake sistem kalender? Bisa gawattt :D . Coba aja mba searching-searching untuk menemukan yg pas dan mantap di hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah boleh juga nihhhh, tubektomi dicover bpjs juga kan ya mb, secara lumayannn eui biayanya

      Delete
  2. sebetulnya pasang IUD juga gak begitu sakit kalau dipasang setelah mens jangan waktu yang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohhh makasih infonya mommmm, berarti paling aman setelah waktu mens itu ya. oke oke berarti yang perlu disiapin berikutnya adalah kesiapan mentalll

      Delete
  3. Maaf saya blm bisa bantu kasih saran. Secara saya udah memasuki 40 tapi justru tidak menggunakan alat kontrasepsi apapun. Kami justru sedang menantikan buah hati. Mungkin blm dikasih juga nih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bismillah, semoga disegerakann yaa mbaaa. Semangattt

      Delete
  4. Kalau selama ini pakai kondom nyaman-nyaman saja kenapa harus pindah ke IUD mbak. Kalo aku pribadi milih kondom ajh mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mmm iya juga sih, daripada mumet mikir mau pindah pake apa yaaa

      Delete
  5. Aku Mba, selama ini cuma ngandelin kondom. Anakku tetap 5 hahaha

    Tapi selama suami gak keberatan beli, ya dia beli aja..
    Dia itu tipe yang santuy beli kondom, testpack, pembalut, sabun sirih, dan kawan-kawannya yang katanya bikin malu lelaki.

    Tapi dia gak setuju kalo aku pake iud, atau minum pil, apalagi suntik. Aku pun masih galau memilih yang tepat mba..
    Hihihi

    ReplyDelete
  6. Kalo uda nyaman & aman, kenapa harus ditinggalkan? Heheheee.... Lanjut aja gak apa2 mom. Daripada galau & mikir yg enggak2

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah aku beranikan diri pake iud mom. Tapi ya balik lagi ke masing-masing orang, kan belum tentu cocok juga ya kan. Ngga ada salahnya lho dicoba hehehe

    ReplyDelete
  8. Aku juga dah hampir 3 tahunan pake kb kondom aja mom, ga berani nyoba in kb yg lain wkkww...dan suami yg selalu beli kondom wkwkkw

    ReplyDelete
  9. AKu selalu merasa nyaman dengan IUD.
    Tapi...saran dariku...kalau sudah nyaman dengan KB yang dijalani saat ini, lebih baik pertahankan, kak.

    Karena gak semua orang bisa seperti kak Inna, cocok pakai kondom.
    Aku pribadi, gak suka sama sensasinya.
    Hihii~
    ((panjang deeh...jadi curhat))

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya penasaran sama IUD ini, masih nyari info sebanyak-banyakkknyaa nih

      Delete
  10. Huaa aku gak brani pake IUD wkwkwk tapi masih kepengen pake sih katanya aman banget yaa.. cuma kawatir kalo miring2 huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. haduhhh miring-miring, jadi ngilu ngebayanginnya

      Delete
  11. bikin penasaran kondom yang enak merek apa ya.. selama ini saya pakai SA kata sang istri rasanya kurang enak..

    ReplyDelete