Dag-Dig-Dug Ketika Harus Nyetir Manual Lagi!

Nyetir mobil manual sebenarnya bukan hal yang baru buat saya. Awal bisa nyetir mobil, punya SIM A, sampai ke perpanjangan SIM pun, saya pernah selama lebih 10 tahun memakai mobil dengan transmisi manual. Hanya saja setelah 1 dekade pindah jalur memakai mobil matic dengan transmisi otomatis, tentu butuh penyesuaian luar biasa ketika harus kembali ke manual.

Kenapa Beli Mobil Manual, Kenapa Gak Matic Aja?

Berawal ketika, suami mendapat tawaran COP, semacam car program dari kantornya untuk para karyawannya. Pengennya tentu cari yang matic lagi dong ya, tapi ternyata dari spesifikasi mobil yang suami inginkan beda sekitar 10-20 jutaan dari budget yang diberikan kantor. Pilihannya bisa tetap dengan mobil yang suami pengen, tapi ambil yang bukan matic, tapi yang manual, karena ini lebih cocok budgetnya.

Kenapa gak bela-belain nambah aja 10-20 jutaan buat dapet yang matic? Mikirnya sayang aja sih, karena masih ada biaya STNK sekitar 5 juta yang harus kami tanggung sendiri, plus kebutuhan masuk sekolah dan pindah dari Jogja ke Jakarta tentunya butuh biaya yang tidak sedikit. Alhasil, kami mengambil COP berupa mobil dengan transmisi manual. Sambil saya meyakinkan diri saya, "Oke bisa Na!".

Mobil dengan transmisi manual ini, lebih banyak untuk urusan antar-jemput anak ke berbagai kegiatan di sekolah maupun luar sekolah. Secara suami kerja dengan sistem roaster, 10 minggu kerja dan 2 minggu libur, tentu saja saya yang banyak pegang mobil tersebut. Meski segenap perasaan deg-degan, tapi Bismillah aja, ini semua tentang pembiasaan.


Nyetir Manual Jogja-Magetan Setelah Vakum 10 Tahun

Awal-awal nyetir mobil manual itu malah pas pergi ke Bromo, saya ditantang suami buat bawa mobil.  Meski cuma nyetir 5 jam sampai Magetan, tapi dag-dig-dugnya berasa banget. Mana cara mundur mobil ini beda dengan mobil manual yang saya pakai 10 tahun lalu. Intinya belajar lagi dan lagi.

Bayangkan, udah lah 10 tahunan gak pegang mobil manual, terus bawa dengan sistem transmisi yang agak beda, dan jarak yang ditempuh gak cuma 20-30 menit, tapi 5 jam. Tapi bukan inna namanya kalo dikasih tantangan terus mundur. Jadi baiklah, saya jabanin tantangan dari pak suami.


Nyetir Manual di Jakarta, Pegal-Pegal Sedap!

Setelah sukses sampai Magetan, project berikutnya adalah nyetir di Jakarta. Belum lah hapal jalannya, cuma modal Gmaps, masihlah ini tangan sama kaki, plus otak mikir, berkoordinasi terbaik buat nyetir manual senin-jumat saat anak-anak berkegiatan.


Kalo nyetir di jalanan yang luas dan lebar sih gak terlalu terasa nyetir mobil manual, tapi lewat jalanan atau lebih tepatnya gang yang super sempit, ibaratnya 2 mobil berlawanan arah ketemu aja, ini jalan udah passsss banget. Ditambah ada got di kanan kiri jalan. Beh, ini biasanya saya langsung nahan nafas, dengan harapan kalo nahan nafas tuh mobilnya mengecil dan bisa lebih mudah masuk di jalan yang gak terlalu besar. Padahal ya ukuran jalan sama mobil juga tetep aja meski nahan nafas, wkwkwk.

Belum lagi, kalo ketemu perempatan dengan lampu merah, dan jalannya ini nanjak plus kamacetan luar biasa, haduhhhh yung, ini kaki yang nginjek kopling rasanya tegang luar biasa. Di awal-awal balik nyetir manual lagi, kaki kiri yang injak kopling & rem, harusnya kan bisa tuh ditaro aja. Tapi gak bisa bok, gak bisa santai saya. Tegang banget, itu kaki kiri pokoknya nemplok dikit antara di kopling atau gas, meski gak diinjek. Jadi ya semacam nahan kaki cuma sekedar nemplok tapi gak nginjek.

Pegel? Ya iyaaaaaaalah!

Pegel-pegel sedep lah rasanya. Pokoknya di bulan pertama nyetir manual di Jakarta, itu udah macam nightmare. Lelah saya Bang, lahir dan batin :D

Dengan transmisi kopling untuk mundur yang berbeda dari yang pernah saya pakai 10 tahun lalu, ini sempat bikin pergelangan tangan kiri saya sakit bukan main untuk beberapa minggu. Untung ada counterpain, halah ini bukan endorse :P

Tapi sumpah, lumayan ngebantu banget pas pergelangan tangan kiri ngilu saat atau setelah nyetir. Untungnya ini hanya berlangsung sekitar beberapa minggu, setelah itu terbiasa.

Kalo saya mengistilahkan, otot yang belum terlatih aja, sama lah seperti waktu saya belajar pose-pose yoga baru, kan ada bagian-bagian otot yang belum terlatih, nah itu pasti pegel luar biasa. Tapi begitu terbiasa, jadi lebih nyaman. Sama seperti saat balik nyetir manual ini, butuh penyesuaian lagi, baik itu fisik yang melibatkan otot-otot kaki & tangan, sampai ke mental yang harus lebih kuat kalo nyetir di Jakarta.

Tau kan kalo mobil manual gak pas saat transisi kopling, langsunglah mati mesinnya, dan ketika ini terjadi di Jakarta, klakson dari kendaraan di belakang kita bagaikan orkestra, alias pencet bel semuaaaaa. Deh, kalo panik malah gak bisa nyala-nyalain lagi tuh mobil! :D

Post a Comment

EmakEksis.com | A Lifestyle Blogger
Theme by MOSHICOO