Emak-Emak Nyetir Mobil Manual? Kuy!

Sejak mulai belajar nyetir mobil sampai tiba waktunya punya SIM A pertama kali, saya memakai transmisi manual. Bahkan waktu itu, belum ada model kursus setir mobil seperti sekarang dengan mobil-mobil keren dan terbaru. Jaman dulu, kursus setir itu pake mobil semacam pick up. Setirnya berat banget boookkk! Sampai keringetan gembroyos tiap kelar latihan. Berasa abis fitness dah pokoknya :D

Beruntunglah yang baru ikut kursus nyetir di era-era sekarang. Saya perhatikan hampir tiap tempat kursus sudah menyediakan mobil-mobil matic dan bisa dibilang mobil pun dalam kondisi bagus. Tapi kata kakak sepupu saya, kalau mau jago bawa mobil, justru belajarnya dari yang gak enak dulu. Biar gak manja. Yang setirnya berat dulu. Yang manual transmisinya. Benarkah demikian?

Si Macho Feroza

Mobil pertama yang saya pegang, mobil Daihatsu Feroza. Gagah, macho banget. Mobil feroza ini adalah milik kakak saya yang ditinggal di Jogja untuk aktivitasnya ketika ia pulang dari site tempatnya bekerja. Nah selama dia gak di rumah, saya yang tugas membawa & merawat si Feroza ganteng ini. Kurang lebih seperti ini nih penampilannya (foto nyomot di google)


Dengan Feroza si manual yang perkasa, saya cukup sering pergi ke luar kota bersama Ibu. Mengendarai mobil jarak jauh, tentunya membuat pengalaman nyetir saya terupgrade dengan sendirinya. Jadi lebih lanyah kalo orang Jawa bilang. Makin hari makin smooth. Makin mudah mengenali ritme si transmisi manual ini.

Keuntungan Emak-Emak Bisa Nyetir Mobil Manual Ala Emak Eksis


Bisa jadi, pendapat kakak sepupu saya tentang awal mula belajar nyetir itu sebaiknya pakai mobil manual, benar adanya. At least itu yang saya rasakan dan dapatkan langsung manfaatnya.

Ready Kapanpun

Saya perhatikan beberapa orang yang hanya bisa mengendarai mobil matic, itu jadi semacam menghindari sekali dengan mobil manual. Wajar sih ya, ibarat biasa pake hape android terus disuruh ganti besutan apple misalnya, kadang gak semua orang bisa langsung nyaman, apalagi sudah fanatik. Beberapa ponakan yang dari awal belajarnya pake matic, sekarang malah jarang dipake kemampuannya. Lebih milih kendaraan umum meski ada fasilitas sendiri di rumah. Atau memilih suaminya yang nyetir.

Artinya ketika ada situasi apapun, Insya Allah bisa ready nyetir. Mau adanya mobil manual ataupun matic. Saya dulu pernah membawa ART yang keguguran pakai mobil manual. Ya karena adanya di rumah yang versi manual. Mana waktu itu belum jaman taxi online, telpon taxi yang biasanya kok kayak kurang nyaman, karena jujur si Mbak ART itu cukup berdarah-darah kondisinya. Pas di rumah gak ada kakak saya atau kakak sepupu yang biasanya ready wara-wiri untuk urusan darurat. Akhirnya dengan deg-degan ketar-ketir saya antarkan Mbak ART ke rumah sakit terdekat.


Gak Manja

Ini istilah kakak sepupu saya, kalo terbiasa nyetir matic doang, jadi manja. Jadi pengen enaknya doang. Nah kalo ini, saya tidak sepenuhnya sepakat sih, wong pas saya tahunan pake mobil matic juga tetep ngerasain pegel di tungkai kaki. Meski memang tidak seberat mobil manual, tapi tetep ajaaaa lah kerasa capeknya.


Nyaman Nyetir Mobil Manual Atau Matic?


Nah, kalo disuruh milih nyetir mobil manual atau matic, setelah kurang lebih 24 tahun nyetir kedua jenis transmisi ini, emak eksis milih yang mana ya kira-kira?

Begini pertimbangannya,

Kalau perkara enak dan tidak enak, tentu relatif. Untuk keperluan apa dulu misalnya? Kalau secara budget, mobil dengan jenis dan merk sama, pasti lebih murah mobil manual. Tapi untuk berkendara enak mana? Tergantung juga sih, kalau di dalam kota yang serba macet, jarak pendek-pendek, memang lebih nyaman pakai mobil matic.

Nah kalau urusan salip menyalip, wah ini sih jagonya mobil manual. Kendali kopling perpindahan gigi ada di kita sendiri. Kalau mobil matic, so far yang pernah saya bawa, butuh jeda mikir dulu buat pindah gigi, jadi kadang proses nyalip mobil lain kurang greget.

Tapi denger-denger sih, ada mobil matic yang kalau manuver nyalipnya juga enak seperti mobil manual. Eittss, tentu dengan harga yang wow pastinya ya :D

Gimana Mak, sanggup nyetir mobil manual atau lebih nyaman dengan mobil matic?





You Might Also Like

0 comments