Emak-Emak Bisa Nyetir Sendiri? Penting Gak?

Lulus SMP adalah masa-masa pertama saya belajar nyetir baik itu motor maupun mobil. Otomatis ketika kelas 1 SMA saya sudah bisa mengendarai roda 2 dan roda 4. Kenapa seawal itu saya belajar? Sederhana alasannya, karena waktu itu Bapak sudah meninggal, lalu semua kakak-kakak saya berada di luar kota, sebagai anak bontot yang tinggal bareng Ibu, pengen bisa anter Ibu kesana kemari. Meski nyatanya, lebih banyak saya sendiri yang beraktivitas dengan nyetir kemana-mana, untuk urusan sekolah maupun ekskul.

Pengalaman Jatuh dari Motor

Semasa SMA, entah berapa kali saya jatuh dari motor. Waktu belajar pertama kali, sempat ada adegan terbang, alias mencolot melewati gorong-gorong, bareng sama Mbak Ocie, pacar sepupu saya yang ngajarin waktu itu. Pernah juga, karena kurang perhitungan, tersenggol mobil pick up sampai jatuh dan luka-luka. Motor sih fine-fine aja untungnya. Tapi ngilunya ituuuu, kerasa banget pas malem hari.

Jatuh cukup lumayan itu jatuh dengan posisi tengkurap. Semacam mendarat dengan bagian wajah, tepatnya bagian gigi. Sampai-sampai gigi saya yang ginsul jadi rata. Kata Dokter Gigi langganan saya, gigi berhasil dirapikan oleh aspal, wkwkkwk. Hadeh, ini ngilunya juga ampun-ampunan.

Jatuh yang cukup memalukan juga pernah. Jatuh padahal gak kena apa-apa. Seriously, cuma karena mau muter balik, terus gubrak jatuh aja gitu. Terus bangun sendiri sambil geli dan malu-malu kucing :D

Di Era Ojol Seperti Sekarang, Emak-Emak Penting Gak Bisa Nyetir Motor/ Mobil Sendiri?


Usia saya di tahun 2020 ini, menginjak 39 tahun, artinya 24 tahun sudah, masa saya bisa mengendarai motor maupun mobil. Februari tahun ini pun, saatnya saya melakukan perpanjangan SIM A dan SIM C untuk kesekian kalinya. Sebelum bisa nyetir sendiri, saya juga termasuk yang akrab dengan aneka angkutan umum, dari mulai angkot seperti daihatsu saat masih SD-SMP di kota Semarang dan juga naik bis kota selama SMP di Jogjakarta.

Suatu saat, Ibu saya pernah bilang. Perempuan itu sebaiknya bisa bawa kendaraan sendiri, entah itu sepeda, motor, ataupun mobil. Ibu juga berpesan, dengan bisa nyetir sendiri itu, perempuan bisa lebih mandiri, gak harus tergantung atau nunggu suami kalo ada urusan mendadak. Selain itu, bisa membantu orang lain yang sekiranya membutuhkan.


Tapi di era maraknya ojek online seperti sekarang, apakah sosok emak-emak tetap penting buat bisa nyetir motor/ mobil secara mandiri?

Jawabnya bisa iya, bisa juga tidak, tergantung pada tingkat kebutuhannya. Kalo saya termasuk yang butuh skill bisa nyetir sendiri. Meskipun saya termasuk pengguna ojol cukup aktif, terutama salah satu yang aktif oder makanannya. Atau ketika kendaraan masuk bengkel, maka pilihan utama langsung order ojol, daripada harus naik angkot yang jamnya tidak bisa menyesuaikan jadwal yang saya punya. Ketika naik transportasi umum seperti pesawat atau kereta, biasanya saya juga memakai ojol untuk menuju bandara ataupun stasiun. Berasa lebih ringkas, dan gak perlu ngerepotin saudara/ kerabat buat nganterin.

Emak-Emak Bisa Nyetir Sendiri Itu Penting, Ketika...

Meski saya cinta ojol, dengan kemampuan nyetir dari usia belasan tahun, sempat merasakan memakai angkot selama beberapa tahun, pendapat saya tentulah lebih cenderung bahwa bisa nyetir motor ataupun mobil itu penting buat perempuan, apalagi emak-emak seperti saya.

Suami kerja di luar pulau dengan durasi kerja 10 minggu dan libur 2 minggu, tentunya membuat 10 minggu saya yang sendiri ngurus anak-anak di kota besar, mau gak mau harus belajar mandiri dalam urusan apapun. Anak sakit, cusss harus segera ke dokter, maka saya juga bergegas ke rumah sakit terdekat. Antar jemput anak-anak sekolah/ les, tentunya lebih murah dibanding memakai jasa antar jemput sekolah. Belanja bulanan, wusss langsung belanja. Meski kadang juga cenat-cenut kalo lewat jalanan Jakarta yang belum pernah saya lewati. Takut nyasar, padahal udah pake gmaps :D

Antar jemput suami ke bandara saat mau bertugas ke luar pulau, ini juga satu hal yang saya syukuri, dengan saya bisa nyetir sendiri. Kebayang kalo pake ojol seperti Go-Car atau Grab-Car, bisa habis berapa tuh ya, dari jarak rumah kami yang ada di Bekasi mepet Cibubur begini. Belum tau juga sih, bis bandara yang ngetem di area Cibubur itu dimana. Mungkin lain kali, bisa dicoba nih.

Secara masih baru pindahan, belum begitu mengenal banyak jalan dan lokasi, maka nyetir pun hanya kisaran tempat-tempat yang benar-benar kenal, atau benar-benar butuh. Misal saat suami masih tugas di luar pulau, sementara anak-anak ada kegiatan akhir pekan di tempat yang cukup jauh. Sekali lagi,  mau gak mau, ya saya jabanin. Meski kadang panik-panik asoi pas salah ambil jalur :D

Manfaat Bisa Nyetir Motor/ Mobil Buat Emak-Emak, Bisa Jadi  Tambahan Penghasilan!

Kalo ini, bukan pengalaman saya sendiri. Tapi ini pengalaman kakak ipar saya. Setelah kakak saya alias suami kakak ipar saya ini meninggal. Kakak Ipar saya yang bernama Mbak Yanti ini pindah ke Jogja. Semenjak anak sulungnya menikah, dan anak keduanya jelang lulus kuliah, Mbak Yanti yang juga punya pengalaman nyetir cukup lama, mendapat tawaran pekerjaan sebagai sopir pribadi tetangganya yang kebetulan punya 6 anak, dan jadwal pekerjaan cukup padat. Nah di usia Mbak Yanti yang sudah tidak muda lagi, malah punya kesempatan pekerjaan dengan penghasilan cukup lumayan untuk ukuran Jogja. 

Setidaknya dengan umur Mbak Yanti seperti sekarang, masih bisa beraktivitas, meski orang bilang *cuman nyetir*, tapi penghasilannya bisa untuk menopang hidupnya sendiri, tidak hanya uang bulanan dari anak-anaknya. See, sederhana banget ya sebenernya, manfaat bisa nyetir/ mobil seperti yang kakak ipar saya alami ini. 

Bahkan kalo kita perhatikan, ojol baik motor maupun mobil pun sekarang cukup banyak perempuan-perempuan yang berada di balik kemudinya. Tentu demi mendapatkan penghasilan untuk dirinya dan keluarganya.

Nah gimana, kamu termasuk perempuan yang udah bisa nyetir motor/ mobilkah? Sejak kapan? Atau belum bisa dan tertarik untuk belajar nyetir sendiri?


You Might Also Like

30 comments

  1. Setuju kalau perempuan penting bisa nyetir kendaraan. Soalnya kita kemana2 gak mgkn tergantung ama orang sih. Apalagi seperti cerita mba Inna yang harus ngantar ibu setelah Bapak Mba Inna meninggal. Aku juga pengen belajar nyetir mobil mba, nyetir motor aja aku otodidak belajar minjem motor teman kampus hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bismillah, dimudahkan nanti punya kendaraan sendiri yaaaa Nurul. Amin

      Delete
  2. Saya selalu kagum sama cewek yang bisa nyetir motor/mobil sendiri. Dia bisa ke mana-mana tanpa bergantung sama orang lain. Kalo aku belum bisa dua-duanya. Jadi masih tergantung sama orang lain kalo pergi-pergi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakak saya belajar nyetir pas usia 40 tahunan mb, semangatt mbak juga pasti bisaa

      Delete
  3. Iya, penting banget bisa naik kendaraan. Apalagi ibu yang terbiasa sendiri di rumah karena suami kerja. Kalau ada kondisi emergency bisa langsung cuzz...

    ReplyDelete
  4. Sebetulnya keahlian menyetir mobil dan mengendarai motor perlu dimiliki perempuan. Namun, aku belum bisa semua. Eh, dulunya bisa naik motor sih, lalu takuuut sebab pernah jatuh fan Jogja kian padaaat bikin takut nyoba lagi. Kecampuran kini tak punya motor juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa arus lalu lintas jogja sekarang udah kayak jakarta yaa mba, macetoss dimana-mana

      Delete
  5. betul banget saat urgent memang penting banget bisa berkendara, aku sampai sekarnag belom bernai tuh abwa-bawa kendaraan sendiri

    ReplyDelete
  6. Aku dari tiga bersaudara cewek cuma aku yg bs naik motor. Karena ga diblohein ortuku. Kami diantar jemput ada supirnya. Pikirku repot banget kalau ada kegiatan bentrok sama adik, malah jadi ga enak berantem. Mending aku bljr naik motor sendiri malah bebas. Tp nyatanya krn g diridoi jadilah kecelakaan 2x smpe parah. Ya krn kurang hati2 juga sih. Yg pertama smpe patah tulang tangan. Yg kedua patah gigi smpai hrs pakai gigi palsu. Yg belum kesampaian nyetir mobil sendiri. Udah belajar tp belum mahir karna ga dipraktekin. Hehe.

    Manfaatnya banyak banget. Zaman belum ada ojol ga kebayang aku merantau di depok naik apa coba kalau mau pergi sama anak? Masa jalan kaki dlu kluar gang br naik angkot? =(padahal cm mau ke atm misalnya. Untung bisa nyetir. Tp skrg zaman ojol sih mmg jadi malas nyetir sdri. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah enaknya sekarang ada ojol ya Di, aku juga kalo males nyetir karena macet, milih pake ojol, tinggal merem sampeee, xixixiiiii

      Delete
  7. saya pun tipe yang mengharuskan diri bisa nyetir mobil ataupun motor, walau saya dan suami tidak LDR, tapi tetap berangkat kantor nyetir sendiri.

    ReplyDelete
  8. Aku bisa naik motor pas SMA mba. Diajari sama adik kelas saat latihan teater. Katanya "kakak ni, besok-besok jangan manja minta aku anterin.. sini kuajarin" sambil becanda.

    Taunya jadi jago.
    Sekarang anak-anak minta suami saya yang ngajarin bawa mobil. Karena mereka juga capek kalo saya gembol ber 5 naik motor .
    Tapi jawaban suami saya selalu nggak. Katanya
    "Mama cuma naik motor aja bisa bawa kalian kemana-mana, nanti kalo bisa naik mobil jangan-jangan bisa lari keluar kota.."
    Hehe

    ReplyDelete
  9. Emak - emak bisa menyetir kendaraan roda 2 atau 4, penting atau nggak ?
    Menurut aku sih penting banget.
    Cuma disini ditekan kan, agar lebih disiplin saat dijalanan.

    Jangan sampai seperti yang pernah viral di televisi,kalau emak - emak menguasai jalanan dan seenaknya aja saat mengendarainya.

    Mulai dari ngebut lah, nggak pakai helm lah, dll.
    sebenarnya emak itu kalau bisa mengendarainya, siapa tahu kan ada keadaan darurat yang mendesak. Nah jadi kalau bisa ya tinggal cuss jalan

    ReplyDelete
  10. Saya bisanya naik motor aja, Mbak. Belum bisa nyetir Mobil. Yang naas lupa kemarin perpanjang SIM. Iya sih kadang penting juga bisa nyetir sendiri naik Mobil ya.

    ReplyDelete
  11. Emang zaman sekarang perempuan bisa nyetir itu penting banget ya, aku Alhamdulillah bisa nyetir dari SMA

    ReplyDelete
  12. Jadi inget waktu smp aku juga pernah nyemplung got bawa motor kopling, trus pulang besot² :D
    Aku belajar mobil awal 2013 waktu suami kena vertigo. Sengsara dulu mah kalo ga bisa nyetir kudu cari taksi. Skrg mending byk ojol. Tapi biar mandiri mamak jaman now harus bisa semua :D

    ReplyDelete
  13. Setuju perempuan harus bisa setir mobil/motor. Aku juga pernah jatuh saat nyetir motor tapi sekarang gak pernah lagi mo belajar stir Mobil.semoga 😊

    ReplyDelete
  14. Huuuu... Iya setuju mba jangan kaya aku telat belajar nyetir. Kalau nyetir motor dari SMA udah pergi jauh. Tapi setir mobil gak oernah kefikiran, pas nikah udah punya anak satu pun belum kefikiran belajar nyetir karena masih bisa wara Wiri naik motor.

    Pas hamil anak kedua baru deh kefikiran, udah kursus tapi sama palsu belum diizinin karena masih khawatir. Hiksss.. pas hujan kemarin si kakak sering gak masuk karena emaknya nyetirnya belum mahir ... Hiks...

    Setidaknya lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali...
    Tapi aku salut deh sama dirimu mbak yang bisa nyetir hot Jogja sendiri...
    So proud of you 🤗🥰😘

    ReplyDelete
  15. Saya udah bisa menyetir sejak masih kuliah. Kalau ke kampus selalu bawa mobil. Tetapi, sejak transportasi umum semakin banyak pilihan dengan kondisi baik, udah mulai jarang banget nyetir sendiri. Udah keenakan naik transportasi umum :D

    ReplyDelete
  16. Penting banget kalo mwnurut aq tapi aq sekarang blm lancar bawa mobil apalagi setahun kemarin sama sekali gak nyetir mobil kalo motor bisa tp cm yg matic aja

    ReplyDelete
  17. Enak yg bs nyetir sendiri..

    Klo aq slalu ngandelin suami atau babang ojol buat anter kmn2

    ReplyDelete
  18. Penting bngt buat aku bisa setir mobil karena saat mudik k jawa timur kita harus gantian bawa biar bsa istirahat cwek tuh musti mandiri biar gk usah trus ngandelin suami trus

    ReplyDelete
  19. Perempuan juga perlu pandai menyetir, daku suka pas naik Busway atau ojek daring drivernya itu perempuan, dan kece banget penampilannya.

    ReplyDelete
  20. Huhuhu, aku kepengen bisa nyetir. Tapinya gak berani aja. Padahal suami udah nyuruh belajar. Tapi jangankan mobil, bawa motor pun aku Takuut. :(

    ReplyDelete
  21. Aku termasuk perempuan yang kemana-mana mesti dianter, hehe kalo suami gak bisa nganter, ya pesen ojol deh, kelas urusan
    saya nih ya mbak, jangankan mobil, bawa motor aja gak berani hahaha
    permah beberapa kali jatuh saat bawa motor sendiri, cukup bikin trauma sih hihihi
    Mbak, kamu hebat

    ReplyDelete
  22. Kalau nyetir motor bisa, kalau mobil belum karena belum punya juga hehe. Tapi benar nih, emak2 harus bisa nyetir atau tidak ini jawabannya tergantung ya, tapi kalau saya pribadi sebaiknya iya, karena kalau mau bepergian gitu trus suami lagi di luar kota , emak yang ambil ahli. Emang sih sekarang sudah ada ojol tapi bisa lebih hemat dengan nyetir sendiri, why not?

    ReplyDelete
  23. Suami udah rempong nyuruh aku belajar nyetir mobil. Hahaha aku dulu belajar naik motor tapi trauma karena jatuh. Nah kalau belajar nyetir mobil pengen sih, tapi tunggu anakku mulai sekolah kali ya, karena kalau sekarang ga ada waktu huhu

    ReplyDelete
  24. Klo di tanya sepenting apa perempuan bisa nyetir ya penting banget. Pengalaman pribadi soalnya saat suami sakit ga bisa nyetir saya yang nyetir meng-handle kegiatan nganter anak kesekolah dan kerjaan suami.

    ReplyDelete