Fenomena Pasha Ungu Larang Istri Masak, Takut Kecipratan Minyak, Apa Hikmah Yang Bisa Kita Petik?

Kurang lebih seminggu terakhir ini, heboh berita fenomena "Pasha 'Ungu' Larang Istri Masak, Takut Kecipratan Minyak". Beramai-ramai para perempuan yang sebagian besar sudah menikah, lalu membuat statement-statement baik itu serius maupun kocak seputar hal tersebut.


Ketika Suami Memanjakan Istri

Kalau Pasha Ungu melarang istrinya masak karena takut kecipratan minyak, bisa jadi ini memang wujud saking sayangnya seorang suami ke istrinya. Saya jadi teringat almarhum kakak sulung saya, semasa hidupnya sangat memanjakan baik itu istri dan anak-anaknya. Sampai suatu saat, ketika istrinya memilih baju di sebuah toko pun, istri kakak saya ini cukup berdiam di dalam ruang ganti, sementara kakak saya keliling mencari baju yang paling pas buat istrinya.

Kisah menarik juga datang dari seorang teman, yang setelah menikah cukup lama, belum dikaruniai anak. Begitu istri teman saya ini ketauan positif hamil, maka langsung memborong aneka tas dan baju branded buat istrinya. Buat sebagian orang ini, "Apaan deh? Lebay banget?". Sementara buat sebagian orang lainnya menganggap ini wajar, karena ini semacam euphoria betapa bahagianya seorang suami.

Sekilas memang kita melihat, wah beruntung banget ya para istri-istri yang mendapat perlakuan seperti ini? Hayo-hayooo, jadi pada mupeng gak Mak? 😋


Menikah Hampir 14 Tahun, No Manja-Manja!

Saya menikah selama hampir 14 tahun dengan suami saya, dan selama itu pula, gak ada dalam kamus suami yang namanya manjain istri. Sesekali kasih surprise, misal kirim bunga saat saya ulang tahun, ini udah tingkat paling tinggi. Tapi kalau namanya memanjakan istri? It's big no no!

Seperti saat selesai nonton film di bioskop, Kulari ke Pantai, saya cerita ke suami yang kebetulan tidak ikut nonton, "Yah, keren banget deh itu yang di film, nyetir dari Jakarta ke Jawa Timur, cewek ibuk-ibuk pula". Terus suami saya bilang, "Bunda juga dong". Nah ini juga kali ya, yang akhirnya menginspirasi saya nyetir Jakarta-Jogja, yaaa meski belum sampai kota di Jawa Timur, lumayan lah sampai setengahnya. Maybe next trip 😆

Atau misal saat waktunya ke bengkel, cuci mobil, suami tidak segan untuk meminta saya melakukan hal tersebut. Begitu pula, untuk urusan rumah. Mau gak mau, suka gak suka, ya saya harus jabanin sendiri. Ada tikus, kecoa, dan hewan-hewan lainnya yang sebelumnya saya geli-geli akut, sekarang harus berani hadapin. Lah, kalau pas suami di site, belum jatah pulang, masa ya saya nunggu itu hewan-hewan asyik di dalam rumah. Keburu beranak pinak nantinya.

Pasang gas, benerin kran, setting mesin cuci, dll, ya harus mandiri.

Mau kemana-mana, ya belajar berani selama di Jakarta ini, nyasar-nyasar atau sampai ketilang pun, ya hadapin. Pokoknya mah harus setrong!

Pasha Ungu Larang Istri Ke Dapur Karena Takut Kecipratan Minyak, Haruskah Kita Para Emak-Emak Iri?

Mmm, kalau saya pribadi malah enggak tuh. Justru saya bersyukur punya suami yang melatih istrinya jadi mandiri.

Andai suami saya Pasha Ungu, bisa jadi sekarang saya tidak bakalan bisa masak nasi goreng, ayam balado, daging teriyaki, macaroni schotel, dll. Ya, meski makanan sederhana, at least anak-anak doyan dan selalu minta lagi dan lagi.

Andai suami saya Pasha Ungu, bisa jadi sekarang saya tidak ngerti caranya nyuci dan nyikat baju yang bener tuh gimana, benerin kompor yang rusak tanpa manggil tukang tuh gimana, dan beragam kemandirian lainnya sebagai seorang IRT tanpa ART.

Halah, kok berandai-andai, lha wong Pasha Ungu ngelirik eike aja kagakkkkk 😛

Pastinya nih ya Mak, rumput tetangga itu memang bakal keliatan lebih hijauuuu dan seger-seger. Seperti saat kita lihat orang lain kok tampak harmonis, kok suaminya keliatan romantis ya, kok suaminya kayak perhatian terus ya, kok suaminya sering kasih surprise ya, kok suaminya sering WA atau telpon nanyain kabar ya, dan kok kok lainnya yang bikin kita terpana lihat rumah tangga orang lain.

Percayalah, di balik seorang suami yang sayang dan manjain istrinya, pasti ada alasan di baliknya, semoga bukan alasan buat nutupin kedoknya #eh. Di balik suami istri yang keliatannya selalu gandengan tangan dan romantis, pasti yo ada yang namanya cek cok, beda pendapat, asal gak usah pake cakar-cakaran 😂

Apa Yang Perlu Kita Syukuri?

Punya suami seperti suami saya ini, saya sangat bersyukur, mengerti kalau istrinya ini kerjaannya ada yang di rumah, ada juga yang kadang perlu keluar rumah, utamanya saat ngisi suara di studio. Nah dengan ini, suami juga kasih ijin, kasih keleluasaan, boleh sesekali beli makanan di luar, di saat istrinya ini sibuk di luar rumah. Yang penting jam antar-jemput anak di saat suami kerja, aman terkendali.

Meski ya, kadang suami seringnya terlihat cuek dan acuh, tapi ya memang bentukannya begini, mau saya gimanain lagi, wkwkwk

Berbahagia dengan apa yang kita punya detik ini, maka nikmat pun akan datang berlipat-lipat

Yang perlu kita inget banget nih Mak, untuk jadi bahagia, gak harus jadi istrinya Pasha Ungu ataupun siapapun yang kita pandang lebih sempurna. So Mak, apa yang Mak syukuri dengan keberadaan suami Mak dengan segala kelebihan dan kekurangannya?


25 comments

  1. Wah lagi viral ya mba itu. Menurut aku suami manjain istri itu sah-sah aja. Suami mendidik istrinya untuk mandiri itu juga bagus. Intinya menurut aku segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik. Misalnya klo terlalu manjain istri dan selalu dimanja, nanti istri ga akan belajar yang namanya kemandirian dan perjuangan hidup. Klo nanti ditinggal suami dan kita ga punya kemampuan apa2 krna serba dimanja. Kan nanti ribet sendiri juga.

    Tapi klo suami berlebihan nyruh istrinya apa-apa harus sendiri. Kan kasian istrinya juga. Karena pada dasarnya perempuan juga butuh dimanja. Pasti akan ada rasa kesedihan di hatinya klo apa-apa dia sendiri. Trus apa bedanya dong dia sendiri ama punya suami. Nanti lama-lama kalau istri serba bisa sendiri juga dia ga akan ngerasa ngebutuhin bantuan suami lagi.

    Jadi intinya segala sesuatu ga berlebihan. Tapi sebagai istri kita memang harus pandai-pandai memandang suami dengan kacamata kebaikannya ya. Agar cinta itu selalu ada di hati *eaaaaa. Smga pernikahan kita langgeng ya Bun dan ga baperan lihat yang lagi viral gtu. Untuk menghindari kita dari lupa ama kebaikan suami kita sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yess betul mb, intinya jangan berlebihan, ibarat masak kebanyakan garam pun malah jadi gak enak

      Memanjakan ataupun memandirikan istri tetap pada porsinya, karena kita gak pernah tau kedepannya seperti apaaa. Sama seperti saat kakak sulung saya meninggal, anak istrinya juga sempat kelimpungan luar biasa, karena terbiasa dimanjakan begitu besarnya. Dan ini yang jadi pembelajaran juga buat saya, kenapa jadi perempuan, jadi istri, selayaknya bisa mandiri

      Delete
  2. Wah bener banget ini, saya juga pasang gas, masang paku di tembok, dll sendiri. Cuma benerin genteng aja yang ga bisa. Suami juga gak seromantis Pasha, tapi saya selalu belajar bersyukur tiap hari dan selalu berdo'a semoga jodoh kami hanya maut yang memisahkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. tosss ah mbk! dengan rasa bersyukur yang luar biasaaa, kita juga bisa makin nyaman menjalani hari-hari bersama pasangan yaa

      Delete
  3. wakakakakaa... aku kadang suka senyum-senyum kalau dengar berita tentang selebriti gini. Kalau saya menganut prinsip, misal contoh masak ayam goreng itu suka nyiprat minyaknya jadi mendingan aku beli aja atau minta tolong mamah gorengin. hahahahaa

    ReplyDelete
  4. bisa aja ya media bikin konten viral, aku juga bersyukur jadi mandiri, karena memang seharusnya begitu sih, kalau manja2an terus ya gimana ya, gimana nanti punya anak, gimana nanti hidup di masyarakat. Kecuali artis atau horang kaya yg emang udah pnya bala tentara yang siap membantu, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dannn ternyata dengan kita sebagai ibu belajar mandiri, ini nularr juga ya mba ke anak-anak

      Delete
  5. Takaran bahagia itu beda. Gak selalu kalau saya kayak adel, bakal ngerasa bahagia. Bisa ajah malah sebel karena gak boleh bereksperimen masak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya padahal eksperiman masak ini itu seruu yaa, meski kadang ya gak semua eksperimen itu berhasil, xixixii

      Delete
  6. Hahahaaaa... Suamiku banget nih mba. Cuuueeekkkk banget. Tapi kalau untuk kesehatan dia nomor satu, kalau istrinya sakit garcep kasih obat dan bawa kedokter.

    Soalnya kalau aku udah sakit dia yg repot juga harus ngerjain kerjaan aku yg buanyak dan ribet.
    Wkwkwkw antara khawatir sama istrinya sama khawatir sama dirinya sendiri beda tipis.


    Awalnya punya suami cuek itu sakit hati-, kaya gak disayang, gak diperhatiin, tapi lama-lama udah bisa menerima dan terbiasa. Karena memang karakternya begitu.

    Tapi kadang aku juga masih ngarep sih diperhatiin.
    Kemaren pas ada artikel ini aku ngomong ke palsu tanggepannya malah ngeselin.

    ReplyDelete
  7. intinya si bersyukur ya mbak,.. dimanjain juga ada waktunya. Berlaku mandiri pun terkadang ada jedanya.. ^^

    ReplyDelete
  8. Berita Pasha ini memang jadi viral ya karena banyak wanita iri, tapi aku setuju denganmu mak, apapun yang terjadi suami kita tetap yang terbaik

    ReplyDelete
  9. Kalau saya sih gak iri. Prinsip saya, semua rumah tangga pasti punya kenyamanan dan drama masing-masing.

    Misalnya kayak urusan ke dapur. Kalau saya punya suami kayak Pasha, ya pasti sedih. Saya kan seneng nguprek di dapur. Masak untuk keluarga. Tetapi, tetap gak berani pasang gas. Itu mah urusan suami huahaha

    ReplyDelete
  10. Saya nggak terpengaruh hahahaha :D

    Mamak-mamak mah gitu ya, ada yang viral masalah manja-manja kayak Nia ramadhani langsung heboh.

    Btw, saya juga masih manja, malas ke pasar, tapi ada kalanya juga terpaksa ke pasar, saat memang kulkas kosong melompong :D

    Pasang gas, benerin kran bocor, pasang lem tikus lalu dibuang, pokoknya hajarrr hahahah.

    ReplyDelete
  11. Another point of view yaa Mbak hehe yg namanya kecipratan minyak (semoga) jadi kadang pahala baktinya istri/ibu ke keluarga :') Hikmah lainnya yaa jadi bisa bereksplorasi di dapur :D

    ReplyDelete
  12. Wah kalo buat saya justru harus jadi istri yang serba bisa karena kehidupan juga gk selalu diatas kan kalo buat k dapur aja dilarang duhh lebay ah hahhaa

    ReplyDelete
  13. Waduh aku kudet, baru tahu dengan kabar ini. Hehehe, kalo artis sih, bisa ya larang istrinya gak usah masak. Ada banyak ART. Lha kalo aku, gak bisa begitu. Suami realistis. Ya aku kudu masak. Buat keluarga. Palingan ya akunya kudu hati2. Kecipratan minyak seriiiiing. Hehehe. Iya banget, nikah udah lama mah gak bisa manja-manja ya. Aku nih, udah mau 20 tahun usia pernikahan. Udah kayak Superwoman aja deh. Segala dikerjain. Bahkan sampe benerin genteng. Wkkwkwk...

    ReplyDelete
  14. Kalau aku dan suami lebih ke kolaborasi.. Gantian masaknya. Apalagi ada bayi biasanya dia suka ngalah.

    ReplyDelete
  15. Weleh, saya malah baru tau soal berita seperti ini lho Mba, wkwkwkwk.

    Nampaknya kalau saya malah nerasa bahagia diajarkan untuk mandiri, walaupun semua urusan rumah belum benar benar bisa saya tangani sendiri semisal benerin genteng. Hihihi.

    ReplyDelete
  16. Hahaha iya ini lagi viral ya. Kalau aku yang aku syukuri adalah aku jadi bisa berbagi suka dan duka dengannya. Walaupun kadang suka berantem karena ego masing-masing tapi banyak bahagianya dan banyak belajarnya hhehe

    ReplyDelete
  17. menurut dunia perghibahan beberapa menejer arteeis, suami istri ituuuu aaah sudahlaah wkwkwkwkwk tapi aku juga ngga boleh tidur di kamar mandi sama suamiku mbak, takut masuk angin ceunah

    ReplyDelete
  18. jadi ingat nia ramadhani yang ditanyai jedar soal nggak bisa ngupas salak. Soalnya kan dia ada prioritas lain yakni mengurus anak dan suami jadi hal-hal kayak gitu sudah ada yang ngerjain. heu

    ReplyDelete
  19. Iya nih, setiap pasangan menunjukkan rasa sayang yang berbeda-beda. Ada yang belanjain, ada yang larang masak karena takut kecipratan juga, tapi disadari atau engga kehadiran pasangan selalu ada untuk kita juga termasuk salah satu wujud sayang. Menafkahi juga. Ada banyak cara untuk menemukan rasa sayang dari pasangan mau secuek apapun mereka. Ah, jadi makin sayang suami. Hehe.

    ReplyDelete
  20. Setiap pasangan pasti berbeda-beda dalam menunjukkan kasih sayangnya yah mom, aku pun kalau masak yg goreng2 mletuk2 gitu takut mom, jadi pak suami deh yang gantiin , semua asal ada komitmen bersama antara pasangannya kayanya ya boleh-boleh gitu yah

    ReplyDelete

EmakEksis.com | A Lifestyle Blogger
Theme by MOSHICOO