Begini Caranya, Berbagi Tugas Domestik Dengan Suami

Sekarang jam 23.12 wib, pengennya udah tidur dari jam 10an tadi, tapi apa daya, klisak klisik sejam lebih kok ya malah gak bisa tidur-tidur.

Pengennya posting di blog ini dari pagi tadi, tapi baru keinget kalo hari ini jadwalnya setrika. Yes, setrikaan yang menggunung sekitar 3 mingguan ini, hwaaaa!

Secara anak-anak gak sekolah, suami gak ngantor, alamatlah jadi males banget tuh pegang setrikaan. Paling setrika yang penting-penting aja buat dipake harian, tapi baju-baju yang lain, gak terasa numpuk.

Tugas domestik memang kalo dirunut, gak kelar-kelar ya Mak. Selesai satu, eeeh ada satu lagi. Intinya mah sambung menyambung menjadi satu kesatuan. Disinilah kadang kita perlu nih, kolaborasi sama suami, kalo perlu sambil nyanyi lagunya KD yang Ku Tak Sangguupppp 😂


Saya & Suami Tidak Dididik Mandiri Sejak Kecil


Saya dan suami, sama-sama diperlakukan serupa di tempat kami tumbuh. Alhasil, ketika awal nikah, saya gak bisa masak, yaaa ada sih yang bisa, tapi yang 1-2 menu aja Mak. Suami pun begitu, gak menguasai hal-hal yang berkaitan dengan rumah, entah itu genteng bocor, benerin keran, dll. Di awal pernikahan kami, belum begitu terasa, wong kami masih LDRan dengan tinggal bareng orang tua kami masing-masing. Tapi begitu kami pernah merantau ke Kalimantan, nahhhh ini, barulah hidup sesungguhnya dimulai.

Meski di rumah mertua, alias Bapak Ibunya suami, perkara cuci piring ini adalah urusan masing-masing, selain pagi sampai siang hari karena masih ada ART pocokan. Namun begitu sore sampai malam, segala kegiatan cuci gelas dan piring, harus dikerjakan sendiri. Tapi selebihnya memang, gak terlalu banyak hal-hal mandiri yang diajarkan ke anak-anaknya, termasuk suami. Semua udah cemepak, alias tersedia.

Otomatis, ketika kami berada di 1 rumah, sama-sama kagok. Bingung ketika ada masalah-masalah tentang rumah yang muncul.

Atas dasar inilah, saya dan suami sekarang mendidik anak-anak kami supaya bisa lebih mandiri. Entah itu belajar bantu cuci dan jemur baju, bahkan untuk setrika baju-baju ukuran kecil. Cuci sepatu dan tas sekolah sendiri, bikin nasi, menyapu rumah, dan beberapa lifeskill yang berkaitan dengan kegiatan di rumah.



Saatnya Bagi Tugas!


Belajar mandiri selama betahun-tahun, membuat saya dan suami seperti anak sekolahan di bidang perumahtanggaan. Saya berkembang bisa masak aneka masakan, yaaa minimal seminggu itu saya usahakan beda-beda menunya. Begitupun suami, bisa benerin keran, bantuin benerin selang mesin cuci yang sempet bermasalah, dll.

Dannn beneran deh Mak, berbagai tugas domestik sama suami tuh penting banget. Seperti hari ini,
saya yang uplek dengan setrikaan segunung, suami yang siapin makan siang, masak martabak telor buat saya dan anak-anak, sekalian saya minta tolong bikin nasi juga.

Hal seperti ini pun bisa berlangsung, kalo suami pas di rumah. Kalo pas udah berangkat kerja di tempat kerjanya di lain pulau, ya mau gak mau saya harus kerjakan semua sendiri.

Kenapa gak setrikain di luar aja? Waktu sebelum corona merebak, masih tuh saya punya laundry langganan buat setrika. Tapi sekarang, duh masih parno, jadi mending saya kerjakan aja sendiri. Ya pastinya capek, mana ada setrika 1 keranjang besar penuhhh itu gak capek 😌

Lalu, kapan saatnya kita bagi tugas domestik sama suami?

Tentunya saat kita ngerasa gak sanggup, Mak. Bilang terus terang secara baik-baik, komunikasikan. Gak usah gengsi. Utarakan aja sejujurnya.

Kalo perlu, pake manja-manjain dikittt Mak. Gimanapun naluriah laki tuh ya, suka sama yang manja-manjaaa, meski kadang gengsi doi liatin ke kita terang-terangan 😉

Manfaat Berbagi Tugas Domestik Dengan Suami

Gini Mak, kita perempuan memang dibilang sosok manusia kuat luar biasa. Bisa ngebrojolin anak, bisa nyusuin, lantas dianggep sebagai manusia perkasa. 

Tapi ya tapi,

Tetep aja kita ini manusia biasa, butuh bantuan orang lain, termasuk suami kita sendiri. 

Sejak saya bisa mulai terbuka ke suami supaya ikut bantu tugas domestik, berikut beberapa manfaat yang saya dapatkan:

1. Lebih nyaman

Pasti ini ya, nyaman adalah puncak sehatnya mental seseorang. Dengan suami bersedia membantu pekerjaan rumah tangga, meski gak sebanyak yang bisa kita lakukan, ini bisa membuat kita jadi lebih nyaman, baik ke diri sendiri maupun ke suami, bahkan ke anak-anak.

2. Punya waktu memoles passion

Suami kalo pas jatahnya off dari pekerjaannya, gak canggung-canggung ambil sapu buat nyapu rumah, sementara saya masak buat nyiapin sarapan di pagi hari. Padahal di rumah orang tuanya sendiri, boro-borooo tuh suami pernah nyapu juga kapan? 😅

Nah, ketika suami juga membantu di beberapa hal lainnya, saya jadi bisa punya waktu lebih banyak buat menulis di blog, edit podcast ataupun video. 


3. Hubungan makin harmonis, makin saling menghargai

Dengan suami ikut terjun di urusan rumah, ia juga jadi belajar menghargai kalo ternyata istrinya ini, yang kelihatannya cuma IRT doang, ternyata capek juga ya. Kapan hari, suami membersihkan rumput yang mulai tinggi di halaman depan rumah. Keringetan maksimal dong. Keliatan banget capeknya.

Disini pun, saya juga belajar menghargai. Sesedikit atau sebanyak apapun bantuan suami untuk urusan rumah tangga, saya selalu ucapkan terimakasih. Iya Mak, gak usah gengsi bilang makasi ke suami. Terimakasih adalah sebuah proses suami istri untuk saling belajar menghargai satu sama lain.

Nah, gimana Mak, punya cerita jugakah seputar berbagi tugas domestik dengan suami?





Post a Comment

EmakEksis.com | A Lifestyle Blogger
Theme by MOSHICOO