Bismillah, Welcome My 3rd Baby ^^

Subhanallah walhamdulillah

Di usia 40 tahun ini, Allah mempercayakan kembali ke saya dan suami, untuk punya anak lagi. Saya 40 tahun, suami 41 tahun di november 2021 ini, dan Insya Allah tahun 2022 hadir baby lagi dalam kehidupan kami.

Kebobolan atau Direncanakan?

Setelah punya 2 anak, Ical usia 14 tahun dan Sasha 9 tahun, saya dan suami sudah pernah sepakat untuk tidak punya anak lagi. Udahlah, 2 anak cukup. Punya anak kan gak sekedar brojolin doang, tapi juga perlu effort banyak, terutama mendidiknya dan tentu saja biaya-biaya yang bakal muncul seperti biaya sekolah, dan segala macemnya.

Sampai suatu saat, saya pernah berdebat dengan salah satu teman di kelas dubber & VO, ketika ia menyampaikan jika saya masih mampu punya anak lagi, kenapa enggak nambah lagi? Saya cukup ngotot dong, gak lah 2 aja cukup. 

Lalu kenapa mendadak sekarang hamil lagi

Eh kok mendadak ya? Bukan, bukan, begini kronologisnya 😉

Kurang lebih sejak awal tahun 2020, saya dan suami sering berdiskusi tentang kemungkinan punya anak lagi. Melihat ponakan-ponakan saya yang juga lahiran bayi, kok bikin pengen punya baby lagi ya. Semacam aroma minyak telon, ngurus popok, mendampingi tumbuh kembang anak secara lahir dan batin, menjadi kerinduan tersendiri.

Bahkan udah sempet merancang nama kalo nantinya anak laki ataupun perempuan. Saya pun juga udah searching dong, siapa dokter kandungannya nanti, rumah sakit mana yang terdekat, karena siapa tau ntar kayak lahiran anak kedua, pas suami gak bisa dampingi. Jadilah segala preparasi saya matangkan dulu, meski belum tau kapan bisa hamil lagi.

Sejak punya niatan itulah, saya dan suami tidak lagi pakai alat pengaman ketika berhubungan, Bismillah aja. Wong usia juga udah gak muda, kalo Allah mau kasih lagi ya Alhamdulillah, enggak juga gakpapa.

Sempat ngobrol dengan ponakan yang jadi perawat di salah satu Klinik Bumil langganan para artis di Jakarta, "Tante kalo mau hamil lagi, dicek aja dulu, proporsi sel telurnya gimana, nanti kalo kurang, ada treatmentnya". Menurut ponakan saya, di kliniknya banyak perempuan seusia saya bahkan lebih, yang belum kunjung hamil dan perlu program khusus supaya mendapatkan buah hati.

Berkah "Kehamilan" di Bulan Ramadhan

Setelah beberapa bulan tidak memakai pengaman, bulan puasa tahun 2021 ini, saya baru nyadar, kok belum mens ya, kok puasa mau kelar tapi belum bolong? Jangan-jangan? 

Langsunglah beli testpack di indomaret, ehhhh indomaret jual testpack juga sekarang, dulu kehamilan anak 1 dan 2, beli testpack selalu di apotek. Eh bentar-bentar, tapi dulu tuh uda ada indomaret belum sih? Lupa dah 😌


Ketika cek pakai testpack beberapa hari sebelum lebaran 2021


Beberapa bulan sebelumnya, udah pernah sih saking antusiasnya telat mens, beli testpack juga, tapi ternyata belum. Sejak itu jadi gak terlalu nunggu-nunggu banget, udah lillahi ta'ala aja. Bismillah, niat ingsun, pengen punya anak lagi. Bismillah, Allah ridlo.

Nah, jawabannya ternyata pas bulan ramadhan 2021, sebelum sahur langsung tes, dan taraaaaaaaa, Alhamdulillah, garis dua. Ini pun saya nungguin, garis dua kok gak muncul2 di bagian bawah yang dicelupkan, ternyata di tengahnya dong, wkwkwk. Maklum, lupa gaes setelah 9 tahun lalu hamil anak kedua 😄

Ini pun, saya gak langsung periksa ke dokter kandungan. 

Pertama, karena udah mepet lebaran, dokter yang saya pengen prakteknya setelah lebaran. 

Kedua, suami masih di site di Sulawesi. Saya memilih opsi, nanti aja deh periksanya, setelah suami pulang akhir bulan Mei 2021, meski udah tau positif hamil dari test pack di pertengahan Mei. Semacam santai gituuu, tapi bukan meremehkan ya, karena saya selalu *serius* tiap hamil 😆

Serius gimana maksudnya? Ya mulai dari perencanaan, dokter kandungan yang dipilih, rumah sakit mana, pokoknya sampai sedetail mungkin.

Meski belum ke dokter, saya menghitung sendiri usia kehamilan pakai aplikasi, Alhamdulillahnya di kehamilan ketiga ini, saya sudah rutin cek tanggal kapan mulai dan berakhirnya menstruasi, dengan bantuan aplikasi, saya bisa hitung langsung berapa perkiraan usia janin. Ternyata, hasilnya memang gak jauh beda dengan hasil hitungan ketika USG ke dokter.


Hasil cek ke dokter kandungan pertama kali, usia kandungan 7 minggu 3 hari, kurang lebih sama dengan hitungan ketika pakai aplikasi


Prepare The Best, Let Allah Do The Rest 

Yaaaa teteplah, namanya rencana kita bikin seakurat mungkin, saya sadar sepenuhnya, perlu juga mempersiapkan diri untuk hal-hal yang terjadi secara spontan, misal seperti kehamilan kedua yang pass banget suami gak bisa dampingi proses melahirkan, eehh ketuban pecah duluan di rumah. 

Atau ketika kehamilan pertama, kontrol selama kehamilan ke 1 dokter, eeee ternyata di momen lahiran, dokternya pas ada seminar ke luar negeri.

Prinsip saya, setidaknya dengan adanya rencana ABCD, ketika terjadi hal-hal di luar ekspetasi, Insya Allah saya yang tipe gak terlalu suka hal-hal mendadak, bisa gak terlalu kaget dan lebih siap begituuuu secara lahir batin 😘

Terus gimana rasanya hamil lagi? Seneng banget pastinya, bersyukurrrrr banget, dan segala cerita gimana rasanya hamil di usia 40 tahun seperti sekarang, bakal hadir di blog ini yesssss. Mohon doanya, di kehamilan kali ini, lebih lancar, lebih sehat, lebih nyaman 😍


6 comments

  1. Sehat selalu bumil, kalau udah lelah tunda dulu bikin konten di Tiktok.
    Banyakin sayuran dan buah, gausah pergi-pergi karena masih pandemi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnnn! Iya ini, perginya kalo kontrol ke dokter doanggg

      Delete
  2. Huaa selamat mba. Aq tiga anak kayak mba zaman dulu bilang 3 udah cukup blablabla. Nanti kalau akhirnya nambah jadi 4 gimana yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, kita tunggu ajaaaa nanti gimana Dee, sekarang fokus ke 3 krucil dulu ^^

      Delete
  3. Selamat ya mbaa :). Semoga nanti ibu dan bayinya lancaaar semua urusan sampai selesai lahiran. Lumayan jauh juga yaaa jaraknya Ama kaka2nya :D. Tapi jadi ngemong banget kakak2nya ntr :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbaaa

      Kalo sepengalaman anak pertama sama anak kedua yang beda 5 tahun, ini yaaaaa kadang bisa ngemong, kadang berantem, ahahhaha

      Delete