Jurnal Kehamilan #3: Welcome My 2nd Trimester of Prenancy

Bismillah.

Welcome, my 2nd trimester of pregnancy 😍

Saat tulisan ini dibikin, kehamilan saya saat ini kurang lebih berusia 14 minggu kurang 1 hari. Terus gimana, masih mual-mual seperti trimester pertama?

Alhamdulillah udah enggak, jarang, bahkan dibilang hampir gak ada sama sekali. Tentu saja faktor hormon cukup mendominasi, tapi memang ketika mulai ngawur lagi pola makannya, eeehh jadi begah dan gak nyaman banget. Tetep kudu pola makan dikit tapi sering jadi andalan di trimester kedua kehamilan kedua ini. 



Perubahan HPL

Saat kontrol pertama ke dokter kandungan tanggal 31 Mei 2021, HPL terbaca 14 januari 2022. 

Lalu saat kontrol kedua di dokter yang sama, pada tanggal 29 Juni 2021, ada perubahan HPL, setelah dokter mengukur ulang kembali kondisi janin, yaitu menjadi lebih maju ke 3 januari 2022.

Hal ini wajar aja sih terjadi, karena meski saya ingat kalau menstruasi itu tiap akhir bulan, tapi kan saya lupa kapan tanggal persisnya 😙



Tantangan Kehamilan Trimester Kedua

BERAT BADAN

Tantangan terbesar tentu saja pandemi. 

Kehamilan trimester kedua ini, janin makin membesar, yang pastinya sangat relate dengan BB Ibu. Ini nih, yang jadi salah satu tantangan terbesar saya. 

Kalau secara umum, di 2 kehamilan saya sebelumnya, biasanya seputar kenaikan berat badan. Bisa gitu, perbulan naik entah 2-3 bahkan 5 kilo, sampai ujung-ujungnya pas mau melahirkan bisa aja naik 20 kiloan! Bahkan di anak pertama, itu dari berat 66 kilo pas hari H nikah, eeehh pas melahirkan uda diatas 90 kilo aja dunks! Gubrak banget kan ya. 

Yaaaa BB saya bertahun2 sejak melahirkan anak pertama, memang gak jauh2 dari circle angka 80-90an, hwaaaaaaa lemak tahunan kebawa mulu ya Bun. Pernah sekali sih dibawah 80 kg, ini waktu merantau ke Kalimantan, keknya stress berat waktu ituuuhhh. Abis balik ke Jogja, udah deh membumbung lagi 😝

Untuk kehamilan ketiga ini, cukup bikin surprise juga, waktu kontrol pertama dan kontrol kedua, BB gak jauh beda. Kalau di rumah sih, di angka 88an, tapi kalo nimbang di RS jadi 89an. Anggaplah sekilonya itu berat baju pergi, hijab ye kan? Kalo di rumah kan pake daster aja. Udah he em aja, biar ane hepi gituuu, wkwkwkwk.

BUMIL *WAJIB* MANDIRI

Nah, di kehamilan ketiga ini saya bilang paling luar biasa. 

Dalam sejarah, ini pertama kali saya hamil bukan di rumah Mama. Di kehamilan pertama & kedua, saya masih tinggal di rumah Mama di Jogja. Gak usah mikir harus masak apa, gak usah mikir nyuci setrika, dan segala printilan kegiatan domestik rumah tangga lainnya.

Kehamilan yang sekarang, saya pindahan ke Bekasi, dan memang memutuskan tanpa ART, kecuali laundry baju2 gede seminggu 2x + tukang rumput 1-2 bulan sekali. Otomatis, kegiatan harian di rumah, saya wajib handle sendiri. 

Plus suami kerja roster 6 minggu di site, 2 minggu di rumah. Jadi yaa memang bener-bener harus mandiri. Gak bisa menya-menye. Kudu gercep! Nah demi gercep inilah, yaaaa perlu stamina yang oke punyaaaaaa cin! 

Ini kenapa bela2in *bayar* ikut yoga prenatal, latihan nafas (hampir) tiap hari, harusnya tiap hari ya bok, tapi kadang masih lupa2 😂

Ikhtiar ini, Bismillah bikin badan saya lebih fit, ngurus rumah, ngurus anak2, ngurus suami pas jatahnya pulang roster, dannnn hamil dengan lebih sehat bugar, serta tentunya pengen banget lahiran dengan lancar, normal, aman, nyaman, rileks, proses cepattt wusssss brojolllll. Amin Ya Allah.




1 comment

  1. Semoga lancaaaar sampai hari H ya mba :). Sehat2 trus bumil dan Adek bayi di perut ;).

    ReplyDelete